Jan 21, 2018

Ada bakat menulis ke? 🤷

6:32 PM 5 Comments

Assalamualaikum readers ❤️️
Sebenarnya, ika ada ternampak satu entry dekat blog Cikyan pasal (picture below). Tapi, ika tak reti nak menulis. Tapi, ika ada beberapa cerita untuk diceritakan. But, i don't know how and how to write a good story. 
Kat sekolah buat karangan pun lintang pukang. Lepastu, ayat karangan mesti banyak yang di salah guna haha. Sebab tu la sign up blog untuk at least lepaskan nafsu nak menulis. Haha. 


Ika ada cuba buat draft. Sebenarnya, cerita sebenar yang ika sendiri hadapi. Tapi, sebab dia nak #CERITAHILANG. Ika tulis sikit as a draft. Ika nak publish satu cerita dekat dalam blog ni. So that, korang boleh kasi idea and komen utk penambahbaikkan. 
Ika ada rasa nak submit. Tapi, masih memikirkan. It's not easy at all nak menulis. Haha. Sebab tu ika salute penulis yang ada buku sendiri. 

_______________________________________________________________________________
Cerita Ketiga: Abah, berhenti!

Ketika itu, kami sekeluarga dalam perjalanan pulang  dari Perak ke Kuala Lumpur. Aku masih ingat lagi. Waktu itu, sudah senja. Langit sudah mula ingin bertukar warna.  Tinggal lagi beberapa minit, azan Maghrib akan berkumandang. Tapi kami sekeluarga masih tersekat dalam kesesakan lalu lintas di jalan kampung. Banyak kereta yang laju laju di jalan kiri. Tapi, kenapa hanya ada satu jalan sahaja yang sesak? Ada kemalangan ke? Walhal, bukan adanya traffic light di jalan kampung yang kami lalui ini.

Aku leka memerhatikan di bahagian kanan aku yang hanya terdapat pokok-pokok getah. Tiada apa yang menarik. “Hm,boringnya”. Aku merungut.



Suasana ketika itu mulai gelap sedikit. Adik-adik aku dalam kereta masing-masing bising bercerita.Cara bercerita mereka mesti seiring dengan perbuatan tepuk tampar. Abah dan emak di bahagian depan van hanya diam mengharungi kesesakan. Barangkali, runsing memikirkan bila agaknya kami sekeluarga akan sampai ke Kuala Lumpur. Van hanya bergerak perlahan sahaja. 

Bosan memerhatikan pokok getah yang ada. Aku mula beralih ke bahagian kiri. Ada gerai-gerai kecil menjual buah-buahan. Meliar mata aku meneliti papan tanda yang menulis jenis buah yang dijual. Mungkin, ini salah satu cara orang kampung untuk mendapatkan lebihan pendapatan buat keluarga mereka. Menjual sampai petang.

“Orang kampung memang rajin” detik hatiku.

Dan, mata aku secara tiba tiba menangkap satu susuk tubuh badan lelaki tua di sebelah kiri jalan. Susuk tubuh itu sangat misteri. Tubuh itu tidak jauh dari orang ramai dan gerai buah tersebut. Jaraknya hampir 20 tapak kaki sahaja. Tapi, pakcik tua itu hanya bersendirian di situ tanpa ditemani sesiapa. Aneh. Ramai yang tidak menyedari kehadirannya dan mengabaikan pakcik itu. 


Pakcik tua itu kelihatan sedikit bongkok. Memegang tongkat dan jalan terketar ketar seperti dalam kedinginan yang terlampau. Dia memakai baju Melayu berwarna putih, bersongkok, dan berkain pelikat. Tangannya menampakkan urat urat tua. Susuk itu membelakangi kenderaan aku ketika itu. Dan aku hanya melihat di belakangnya sahaja. Aku hanya menganggap pakcik itu merupakan salah seorang penduduk di situ yang mungkin ingin ke masjid untuk solat memandangkan sudah hampir waktu azan Maghrib.

Aku hanya memerhatikannya seketika. Kerana ada satu perasaan yang dalam diri aku ini. Untuk terus memerhatikan gerak gerinya.
“Bapa siapa la tu. Kesiannya. Kenapa jalan sorang-sorang. Kalau ada orang yang pimpin pakcik tu mesti dia jalan lagi laju Dah pukul berapa dah ni.  Lagi beberapa minit dah nak masuk solat Maghrib. Nanti lambat pula pakcik tu sampai surau” bebelku sendirian dalam hati.

Entah bagaimana. Sepantas kilat. Pakcik yang duduk di tepi jalan itu berdesup laju menyeberangi jalan yang pada ketika itu di bahagian kiri aku, kereta bergerak sangat sangat laju. Pakcik itu menyeberangi jalan itu just like that. I’m speechless and shocked. Sampai termenjerit dekat abah aku untuk berhentikan van waktu itu juga. 

“Berhenti abah, ada pakcik tu melintas tadi. Abah tak nampak ke?”
Aku risau yang abah terlanggar pakcik itu. Tapi dalam masa yang sama, aku masih tergamam dengan apa yang aku lihat depan mata aku dan jawapan yang abah bagi.

Abah kaget. “Kenapa kakak? Abah tak nampak siapa pun yang lalu. Sudahlah, tutup tingkap tu. Hari dah nak dekat Maghrib ni”

Dan aku mula pandang di kawasan kiri aku yang penuh dengan pokok getah. Aku mencari pakcik itu.”Kenapa aku saja yang nampak dia? Mana dia?” Tapi sayang,
Dia hilang di sebalik kegelapan.

______________________________________________________

Ini draft cerita ketiga yang ika buat. Memandangkan #ceritahilang. Ika punya cerita lain sikit. Okay ke eh? 
Tak confident lansung. Em. By the way. Memang cerita betul. Situasi sebenar dan ika takkan lupa sampai bila bila. And banyak lagi kejadian yang jadi.
Ini, masa ika form 2 kalau tak silap. Beberapa tahun yang lalu. Di salah satu kawasan di Perak. 

Please drop your comment here :) Hee

Jan 18, 2018

BOOK REVIEW: PROJEK SERAM HIGHWAY 🛣

4:52 PM 6 Comments

Assalamualaikum semua :)
Ika nak share a bit genre buku yang ika suka baca. Selain dari novel cinta. 
Few years back. Ika suka baca novel bergenre thriller and horror. Ika kalau boleh nak share semua buku yang ika dah habis baca. Tapi, memandangkan, hangpa pun tau kan. Nak berblogging ni kadang tu kalau takda mood. Lansung takda minat nak blogging. 

Today, ika terjumpa satu gambar dalam gallery phone. Lama dah ni. Nanti ika ambik proper picture of this book. Projek Seram HIGHWAY.
"Kerana dosa, mereka binasa"

PUBLISHER: BUKU PRIMA
AUTHOR: SAIDEE NOR AZAM, AKMA SAIDON, SUFI ABQARI & NINIE OTHMAN.
PAGES: 502 pages

Oh, memang warna buku ni whiteblack. Bukan filter ya. Ika tertarik nak beli and baca sebab ada one of  my fav author. Encik Saidee. And ika nak jugak baca karya dari penulis lain. Oh, Ninie Othman pun ika pernah baca karya dia. Not bad. I mean, her solo novel, Meremang. (nanti ika review)

Kalau cakap pasal highway, ika mesti terbayang banyak kisah yang jadi dekat highway itu sendiri. So, ika a bit eksited nak baca. 


                                                    MY REVIEW                                                      

Overall, ika suka cakap secara keseluruhan feeling ika bila baca buku. Dalam buku ni, ada 4 cerpen. So, setiap penulis, satu cerpen. Honest review dari Ika is, ika hanya suka 2 cerita sahaja dari 4 cerpen. 

My fav is 1.Jalan Terakhir: Saidee Nor Azam 
“Aku takut… aku masih belum mahu mati!” 
Perjalanan Razak sebagai penghantar barang ke Pantai Timur telah diganggu. Rakannya yang juga penemannya, Azhar telah hilang secara misteri. Siapakah Fatin yang sentiasa setia menemani Razak? Siapakah lelaki tua misteri yang dijumpai Razak di pinggir lebuh raya? Adakah nyawa Razak bakal terancam dengan gangguan makhluk halus sepanjang perjalanannya?


2.Gangguan: Akma Saidon
Tarmizi dan Nazrin, dua orang pemandu van jenazah perlu menghantar satu jenazah ke sebuah perkampungan di Kedah. Satu susuk wanita berjubah putih kerap kali mengganggu dan menghantui perjalanan malam mereka sebaik sahaja mereka keluar dari tanah perkuburan itu. Setiap kali munculnya wanita itu, pasti dengan wajah yang menakutkan, mata yang bersinar merah menyala dan seakan-akan marah. Siapakah wanita itu? Mengapa wanita itu terus-terusan mengekori perjalanan malam Tarmizi dan Nazrin? Apa yang wanita itu mahukan?

Personally, ika rasa both of them berjaya menulis satu jalan cerita yang senang untuk dihadam. Tidak putar belit. Bila baca tu, rasa mcm senang je. Memang ada part yang curious. Tapi, tak rugi sebab end up. Ending best. 
Takda rasa satu kerugian bila baca dari mula sampai habis. Memang terasa sesuatu itu. 
Teringat pulak ada satu movie Melayu yang ada ala ala cerita camni. Berkonsepkan cerita perjalanan utk ke satu tempat utk  hantar mayat. Lepastu, dieorang mula cerita hantu dalam perjalanan tu. 
____________________________________________________________

3.Destinasi: Sufi Abqari 
“Kujejak langkahmu kasih, kerana nafasmu adalah nyawaku.” 
Sebuah bungkusan berisi patung porselin sebesar tapak tangan telah mengubah hidup sepasang kembar, Yana dan Syasya. Beberapa kematian yang berlaku membuatkan Mamat, seorang anggota polis mengesyaki Yana sebagai suspek memandangkan dia pernah menghidap paranoid skizofrenia. Manakala Yana dan Xie De telah ke Perasing menjejak Syasya. Adakah Syasya benar-benar telah ke Perasing? Adakah Yana adalah pembunuh yang sebenar?

4.Dosa Semalam: Ninie Othman 
“Kerana dosa mereka binasa…”
Rancangan empat sekawan untuk pergi berseronok di satu tempat tidak kesampaian apabila mereka mengalami kemalangan di Lebuh Raya Karak yang hampir meragut nyawa mereka. Setelah tersedar daripada pengsan, mereka menyedari yang mereka bukan berada di Lebuh Raya Karak. Mereka bagaikan berada di satu dunia aneh yang penuh dengan misteri.

Another two author. Bagi ika. Ika rasa karya mereka sedikit longgar dari segi penceritaan. Macam karya Encik Sufi, ika kena baca banyak kali sebab satu ika konfius dengan nama watak kembar tu. HAHA. Idk maybe ika sendiri problem utk hadam watak atau camna taktahu la. Pening. Tapi, ika rasa Encik Sufi boleh buat better than this. 

Same goes to Ninie. Ika suka baca novel solo dia. Sebab memang meremang. 
Tapi untuk Projek Seram ni, ika rasa cam kurang menyegat sikit. Tapi, masih ada pengajaran yang sampai di hati pembaca. 

Ika bagi ðŸŒŸðŸŒŸ and a half? Can? Haha
Apa pun. Teruskan berkarya encik dan cik penulis. 

Jan 17, 2018

Blog JJM ada new look? ❤️️

6:23 AM 4 Comments

Assalamualaikum readers. ðŸ™‹
Harini, ika happy sebab macam finally tahun 2018 ni. Ika dapat ubah sikit look blog ika selepas hampir 7 tahun lebih ada blog. Sebab ika tak pernah lansung terfikir nak ubah apa apa. Kalau selama ni, ika just ubah ikut citarasa ika and guna apa saja coding yang ika tahu. 

Tapi, ika memang macam nak sangat at least blog ika nampak lain walaupun sikit lepas tengok blog org lain cantik and ada banyak benda perubahan year by year yang dieorang buat. 
Ika cuba nak bagi se simple yang mungkin template baru ni. 


Ika terus teringat someone yang ika kenal dah lama since 2010 kalau tak silap. Kawan kepada kawan ika. Thankyou Qiela. Sebab buat sangat cepat and ubah apa sahaja yang ika mahu just like that. Tengok secepat tu dia ubah. Ika sangat salute. 
Pandai gila main coding weh. 

So, ika masih nak ada warna pink tu dalam blog ika. And background ika just letak white colour. Tak banyak yang diubah selain, ika tambah ruangan menu tab dekat bahagian atas tu. So that senang korang nak mencari. 

Masih ada lagi yang tak siap. Masih dalam proses tapi ika tak sabar nak up this entry. 
Thanks again Qiela ❤️️

so what do you guys think? is it okay? 
See you guys in my next entry. Hee.